Jumaat, 17 Jun 2011

Hati Ibu Sedih....


Dah lama ibu simpan perasaan sedih ni.....diluah mata emak, ditelan mati bapa.....tak tahu lah di mana lagi ibu boleh luahkan perasaan sedih ni. Ayah sering nasihatkan ibu...lupakan itu semua, ayah dan anak-anak sentiasa ada untuk ibu, tidak perlu sedih dengan orang yang tidak menghargai tali persaudaraan, mencari apabila perlu dan bila tidak dapat apa yang dihajati....terus putuskan tali persaudaraan tu. Sudah bertahun..mungkin berbelas tahun mungkin, tali itu kejap ada kejap tiada dan boleh dikatakan sudah putuslah.


Sudahlah ibu ni tak ramai saudara....sob..sob..sob....


Salahkah ibu menolak permintaannya....menolak permintaanya untuk meminjam wang...bukan sedikit...bukan puluh, bukan ratus..tapi lebih dari itu. Sepatutnya dia faham, ibu bukanlah seorang yang berkerjaya, bukanlah ada pendapatan sendiri. Ibu pun ditanggung oleh ayah....manakan sampai hati ibu untuk meminta-minta pada ayah...sedangkan ibu sendiri mana pernah meminta-minta pada ayah...cuma..ayah terlalu baik hati memberi ibu pelbagai kesenangan....bukan sahaja material..tapi juga kasih sayang yang tidak pernah pudar.


Ibu tolak secara baik.....secara berhemah...lagi pun ayah sendiri nasihatkan ibu untuk tidak mudah memberi sesiapa meminjam wang dalam kuantiti yang banyak. Maklum...kadang-kadang disebabkan hutang...akan ada permusuhan..kawan jadi musuh, saudara sendiri akan putuskan persaudaraan. Seelok jer ibu menolak...secara terus...dia menjauhkan diri dari ibu, langsung tidak menegur ibu, baik suami mahupun isterinya......(pelik...isteri yang minta dan diminta jangan maklum pada suami, tapi elok jer ibu tolak..kedua-duanya menjauhkan diri).


Ibu sayangkan tali yang baru mula untuk disambungkan....

Bukan ibu tak tahu..banyak kali ibu disindir.....dengan sindiran-sindiran..."Harta tak boleh bawa mati", "Isu bakhil" dan sebagainya....tapi...kenapalah tak mahu faham situasi dan kedudukan ibu. Mungkin selama ini, ayat-ayat untuk menyambung kembali tali persaudaraan yang telah lama terputus itu hanya untuk mengaburi mata ibu....dan..ibu tahu kisah di sebaliknya...itu salah satu alasan kukuh untuk ibu tolak....dengan sebab musabab yang tidak berapa masuk akal...ibu bukan bodoh untuk mempercayai 100%.


Bilalah nak berubah......tidak perlu lagi nak sindir-sindir ibu.....tiada siapa yang meminggirkan kamu..sebaliknya kamu yang meminggirkan diri sendiri, kamu yang sering hilang...,kamu yang sering menukar nombor telefon.....ibu, kakak ibu dan keluarga ibu tidak pernah membuang kamu.....ibu baru mahu berbaik-baik dengan orang baru yang kamu bawa masuk dalam keluarga kita, baru untuk menyulam kasih dan sayang dengannya, setelah orang lama yang terlalu ego, terlalu sombong sudah lama "berambus" dari hidup keluarga ibu.....jawablah di akhirat nanti....keluarga ibu tidak pernah membuang DIA dari hidup kami..tetapi..DIA yang terlalu angkuh, terlalu sombong, tidak ada usaha untuk berbaik dengan kami....so..biarkan lah...apa yang DIA buat ni akan ditanya di SANA nanti....bukan dengan ibu..tetapi dengan nenek dan datuk.....


Semoga Allah membuka pintu hati kamu untuk berubah.......

Tiada ulasan: